Kotoran burung berdarah / kehijauan


Lesi salmonellosis  terlihat pada kerongkongan
Disebabkan oleh bakteri yang termasuk dalam genus Salmonella . Ini adalah penyebab umum kematian pada burung , tapi gejalanya tidak selalu terlihat jelas dan sulit dibedakan dengan penyakit lainnya . Gejala burung yang sakit terlihat kelopak mata bengkak , lesu , kurus dan bulu mengembang . Beberapa burung yang terinfeksi mungkin tidak menunjukkan gejala tetapi pembawa penyakit dan dapat menyebarkan infeksi ke burung lain.
Pengobatan bisa menggunakan TRIMEPRIM 




Salmonellosis terutama ditularkan melalui kontaminasi kotoran , makanan dan air dari burung yang sakit bisa juga dapat ditularkan melalui kontak dengan burung yang terinfeksi 
  • Burung yang sakit menjadi stress dan nyekukruk  dengan bulu yang mengembang dan terlihat menggigil, kehilangan nafsu makan, bertambah atau berkurang konsumsi minumnya , kehilangan berat badan dengan cepat menjadi kurus nyilet , pernapasan lebih cepat seperti tersengal sengal , kotoran berwarna hijau atau bercampur darah, dan mata sering terpejam dengan kelopak mata membengkak 
  • Burung yang terinfeksi dapat menunjukkan tanda-tanda sistem saraf yang terkena dampak: kebutaan, gerak tidak terkontrol , kelabakan, tremor, dan kejang.
  • Bulu di sekitar ventilasi ( kloaka ) bisa kusut dengan kotoran .
  • Hati dan limpa membesar ( perut kiri atas terlihat flex merah dan keras jika dipegang ) , dan saluran usus mungkin tampak radang ( Ngurat dan perdarahan ( flex merah )

Lesi salmonellosis di kerongkongan juga bisa muncul sebagai nodul besar menyerupai "keju"



 
Copyright © 2020 Nutri Bird Indonesia Allright reserved